Timnas Indonesia

Penyebab Indonesia U-17 Dibantai Malaysia 1-5, Sempat Ganti Formasi

102
×

Penyebab Indonesia U-17 Dibantai Malaysia 1-5, Sempat Ganti Formasi

Sebarkan artikel ini
Penyebab Indonesia U-17 dibantai Malaysia
bola.com/Ikhwan Yanuar

Timnas.co – Indonesia harus rela kehilangan tiket ke putaran final Piala Asia U-17 tahun depan. Langkah mereka dikandaskan oleh Malaysia. Indonesia hanya finis di posisi kedua sedangkan Malaysia jadi juara grup B dan berhak melenggang ke putaran final.

Sepanjang pertandingan berlangsung, Indonesia kelihatan terlalu rapuh di bagian pertahanan. Ketidakhadiran Iqbal Gwijangge terlihat mencolok di lini belakang.

Kondisi ini lantas membuat Malaysia dengan leluasa mengendalikan pertandingan. Alhasil karena Malaysia lebih dulu mencuri gol di menit ke-17.

Tidak berselang lama, Malaysia berhasil menggandakan keunggulan lewat pemain andalan mereka Aramy Wafiy. Kemudian secara berturut-turut gol terus tercipta.

DI babak pertama Indonesia sudah menelan pil pahit lima kali alias lima kali kebobolan.

DI babak kedua juga masih sama. Permainan terbuka Malaysia dan selalu maksimal memanfaatkan serangan balik sukses membuat mental Suthan Zaky dkk. kembali terganggu.

Beruntung di menit-menit akhir babak kedua Arkhan Kaka sempat mencatatkan namanya di papan skor. Kedudukan 1-5 bertahan hingga akhir dengan kemenangan Malaysia.

Kira-kira apa faktor yang bikin Indonesia begitu rapuh di hadapan musuh bebuyutannya?

Menurut pelatih Indonesia U-17, Bima Sakti, ada beberapa faktor penyebab kekalahan skuad Garuda Asia dari Harimau Malaya muda tadi malam.

Pertama, sisi bek sayap kanan Indonesia yang sukses di eksploitasi Malaysia. Bahkan hingga jeda babak pertama pemain Malaysia selalu menggunakan celah itu untuk meneror gawang yang dikawal Andrika.

“Sisi bek sayap kanan kami dieksploitasi oleh Malaysia. Sampai babak pertama habis masih diserang dari sisi itu,” ujar , usai laga.

Kedua sulitnya koordinasi. Sebelum pertandingan Bima sudah tahu kekuatan Malaysia. Salah satunya berada pada pemain bernomor punggung 7, Arami Wafiy.

Selama ini, setiap Malaysia bertanding, Arami Wafiy selalu ditugaskan menyerang penuh. Hal yang sama terjadi saat bersua Indonesia.

Namun, koordinasi di lini tengah yang kurang membuat Indonesia sulit meredam pergerakan pemain lawan.